Santapan Rohani

Berlangganan pasokan Santapan Rohani
Renungan Pribadi dan Keluarga Kristen

URL: https://santapanrohani.org

Di-update: 1 jam 21 mnt yang lalu

Milik Tuhan

Malam sebelumnya saya pulang larut, seperti yang biasa saya lakukan setiap Sabtu malam. Saat itu, di usia 20 tahun, saya sedang melarikan diri dari Allah sejauh mungkin. Namun tiba-tiba saja, hari itu saya merasakan dorongan yang kuat untuk menghadiri kebaktian di gereja yang digembalakan ayah saya. Dengan mengenakan celana jeans yang pudar warnanya, kaos usang, dan sepatu kets dengan tali terurai, saya berkendara ke gereja.

Saya tak ingat lagi isi khotbah ayah saya hari itu, tetapi saya tak pernah lupa betapa bahagianya beliau saat melihat saya. Ia memperkenalkan saya kepada setiap orang yang ditemuinya. “Ini anak saya!” katanya dengan bangga. Sukacitanya menjadi gambaran kasih Allah yang hingga puluhan tahun kemudian masih membekas dalam hati saya.

Gambaran Allah sebagai Bapa yang pengasih muncul di sepanjang Alkitab. Dalam Yesaya 44, sang nabi menyela serangkaian peringatan untuk menyampaikan pesan Allah tentang kasih dalam keluarga-Nya. Allah berkata, “Umat pilihan-Ku yang Kukasihi. . . . Aku akan memberikan kuasa-Ku kepada keturunanmu, dan memberkati anak cucumu” (ay.2-3 BIS). Yesaya mencatat bagaimana respons dari kaum keturunan itu memperlihatkan kebanggaan mereka menjadi anggota keluarga Allah. “Seorang demi seorang akan mengaku dirinya milik-Ku, . . . Masing-masing menulis di tangannya: Milik Tuhan” (ay.5).

Orang Isreal yang bebal itu adalah milik Allah, sama seperti saya menjadi bagian dari keluarga ayah angkat saya. Tiada yang dapat membuatnya berhenti mengasihi saya. Itulah gambaran dari kasih Bapa Surgawi kepada kita.

Persekutuan dengan Yesus

Saya tidak akan pernah melupakan pengalaman istimewa untuk duduk di sebelah penginjil besar Billy Graham pada sebuah acara makan malam. Saya merasa terhormat sekaligus agak gugup memikirkan apa yang sepantasnya saya katakan kepadanya. Saya pikir menarik juga jika saya membuka percakapan dengan menanyai beliau tentang apa yang paling memberinya sukacita dalam pelayanannya selama bertahun-tahun. Kemudian saya mencoba untuk mengusulkan beberapa kemungkinan jawaban: Apakah waktu Anda mengenal banyak pemimpin negara di dunia? Atau waktu memberitakan Injil kepada jutaan orang di seluruh dunia?

Sebelum saya selesai menyebutkan kemungkinan-kemungkinan itu, Rev. Graham menghentikan saya. Tanpa ragu, ia berkata, “Persekutuan saya dengan Yesus. Merasakan kehadiran-Nya, menerima hikmat-Nya, mengalami tuntunan dan arahan-Nya—itulah sukacita terbesar saya.” Seketika itu juga saya merasa malu sekaligus tertantang oleh jawabannya. Saya merasa malu karena saya tidak yakin jawaban itu akan menjadi jawaban saya jika saya yang ditanya. Saya merasa tertantang karena saya ingin dapat menjawab seperti itu.

Itulah yang dipikirkan Paulus ketika ia menganggap semua pencapaian besarnya tidak lagi berarti jika dibandingkan dengan “pengenalan akan Kristus Yesus, Tuhanku, lebih mulia dari pada semuanya” (Flp. 3:8). Pikirkanlah, betapa berlimpahnya hidup kita apabila Tuhan Yesus dan persekutuan kita dengan-Nya menjadi prioritas utama kita.

Mempergunakan Waktu

“Orang Barat punya jam. Orang Afrika punya waktu.” Demikianlah peribahasa Afrika yang dikutip Os Guinness dalam bukunya Impossible People. Perkataan itu membuat saya merenungkan saat-saat ketika saya menanggapi permintaan seseorang dengan jawaban, “Maaf, aku tak punya waktu.” Saya terpikir tentang bagaimana saya ditindas oleh hal-hal yang terasa mendesak dan bagaimana jadwal serta tenggat mendominasi hidup saya.

Musa berdoa dalam Mazmur 90, “Ajarlah kami menghitung hari-hari kami sedemikian, hingga kami beroleh hati yang bijaksana” (ay.12). Dan Paulus menulis, “Karena itu, perhatikanlah dengan saksama, bagaimana kamu hidup, janganlah seperti orang bebal, tetapi seperti orang arif, dan pergunakanlah waktu yang ada, karena hari-hari ini adalah jahat” (Ef. 5:15-16).

Saya pikir, Paulus dan Musa tentu setuju bahwa mempergunakan waktu yang ada secara bijak bukanlah soal mengatur jadwal dengan bermacam-macam kegiatan. Keadaan bisa saja mengharuskan kita untuk mempunyai jadwal yang padat—atau sebaliknya, kita mungkin didorong untuk menyisihkan lebih banyak waktu bagi seseorang.

Kita hanya punya waktu sesaat saja untuk mempengaruhi dunia ini bagi Kristus dan kita perlu memaksimalkan kesempatan itu. Hal itu mungkin berarti kita perlu mengesampingkan jadwal atau rencana kita untuk sementara waktu dan menunjukkan belas kasihan Kristus kepada orang-orang yang dibawa-Nya masuk dalam hidup kita.

Kita mempengaruhi zaman ini dengan dampak yang kekal ketika kita mengisi waktu yang ada dengan kekuatan dan anugerah dari Kristus yang hidup selama-lamanya.

Setiap Momen Berarti

Ketika saya bertemu seorang wanita lanjut usia bernama Ada, ia telah hidup lebih lama dari semua sahabat dan kerabatnya. Ada kini tinggal di panti wreda. “Bagian tersulit dari bertambah tua,” katanya kepada saya, “adalah melihat satu demi satu kenalan kita berpulang dan meninggalkan kita.” Suatu hari saya bertanya kepada Ada apa yang membuatnya bertahan dan bagaimana ia mengisi waktunya. Ia menjawab dengan mengutip sebuah ayat Kitab Suci yang ditulis Rasul Paulus: “Karena bagiku hidup adalah Kristus dan mati adalah keuntungan” (Flp. 1:21). Kemudian ia berkata, “Selagi masih diberi napas, masih ada yang harus kulakukan. Jika kondisiku baik, aku bisa bercerita tentang Yesus kepada orang-orang di panti ini; jika kondisiku menurun, aku masih bisa berdoa.”

Penting untuk diketahui bahwa Paulus menulis surat kepada jemaat di Filipi saat ia berada di dalam penjara. Ia mengakui kenyataan yang dipahami oleh banyak orang Kristen menjelang kematian mereka: Sekalipun surga tampak begitu memikat, sisa masa hidup yang masih kita miliki di bumi sangatlah berarti bagi Allah.

Seperti Paulus, Ada menyadari bahwa setiap tarikan napasnya merupakan kesempatan untuk melayani dan memuliakan Allah. Jadi, Ada mengisi hari-harinya dengan mengasihi orang lain dan memperkenalkan mereka kepada Juruselamatnya.

Dalam momen-momen tergelap sekalipun, kita sebagai orang Kristen dapat berpegang pada janji bahwa kita akan menerima sukacita abadi bersama Allah di surga kelak. Namun, selama kita masih hidup, kita menikmati hubungan yang erat dengan-Nya. Dia menjadikan setiap momen dalam hidup kita berarti.

Tergesa-gesa Menghakimi

Saya sering tergesa-gesa menghakimi orang-orang yang berjalan kaki sambil menatap ponsel mereka. Saya pikir, bagaimana mungkin mereka begitu masa bodoh dengan mobil yang lalu-lalang dan bisa saja menabrak mereka? Tidakkah mereka peduli dengan keselamatan mereka sendiri? Namun suatu hari, saat menyeberangi jalan menuju suatu gang, saya begitu terpaku pada sebuah pesan di ponsel sampai-sampai saya tidak menyadari mobil yang datang dari sisi kiri saya. Syukurlah, pengemudi mobil itu melihat saya dan berhenti saat itu juga. Namun, saya merasa malu. Tadinya saya pikir saya ini lebih baik daripada orang lain, tetapi kini semua penghakiman yang saya lontarkan kepada mereka berbalik kepada saya. Saya telah menghakimi orang lain karena satu hal, tetapi ternyata saya sendiri melakukan perbuatan yang sama.

Kemunafikan saya adalah perbuatan yang ditegur Yesus dalam Khotbah di Bukit: “Hai orang munafik, keluarkanlah dahulu balok dari matamu, maka engkau akan melihat dengan jelas untuk mengeluarkan selumbar itu dari mata saudaramu” (Mat. 7:5). Ada “balok” besar di mata saya—sebuah kekurangan dalam diri yang tidak saya sadari tetapi yang saya pakai untuk menghakimi orang lain.

“Karena dengan penghakiman yang kamu pakai untuk menghakimi, kamu akan dihakimi,” kata Yesus (7:2). Saat membayangkan kembali raut wajah kesal pengemudi yang berhenti mendadak saat saya melintas di depan mobilnya hari itu, saya diingatkan pada kejengkelan yang saya tunjukkan kepada orang lain yang sedang asyik dengan ponsel mereka.

Tak satu pun dari kita sempurna. Namun, terkadang saya melupakan hal itu ketika saya begitu tergesa-gesa menghakimi orang lain. Kita semua sungguh membutuhkan anugerah Allah.

Berkat di Tengah Kekacauan

Kadang saya berpikir, ketika saya membuat kacau, saya sendiri yang harus membereskannya. Walaupun saya percaya bahwa Allah penuh kasih sayang, saya cenderung bersikap seolah-olah Dia hanya mau menolong pada saat keadaan saya baik-baik saja.

Pandangan yang tidak benar itu tergambar dengan sangat indah lewat perjumpaan pertama Allah dengan Yakub.

Seumur hidup, Yakub berusaha mengubah nasibnya. Ia lahir sebagai anak kedua di masa ketika putra sulunglah yang menerima berkat dari sang ayah—berkat yang diyakini sebagai jaminan kesejahteraan masa depan seseorang.

Jadi, Yakub memutuskan untuk melakukan apa saja untuk bisa mendapatkan berkat ayahnya. Akhirnya, dengan menipu, ia berhasil mendapatkan berkat yang sebenarnya dimaksudkan untuk kakaknya (Kej. 27:19-29).

Namun, sebagai akibatnya, keluarga Yakub terpecah dan ia harus melarikan diri dari kakaknya yang murka (ay.41-43). Keadaan itu tentu jauh sekali dari bayangan Yakub tentang hidup yang diberkati.

Akan tetapi, setelah menjalani hidup yang penuh siasat, Yakub bertemu dengan Allah pada suatu malam (28:11). Allah menunjukkan kepada Yakub bahwa ia tidak perlu bersiasat untuk menerima berkat, karena ia sudah diberkati. Tujuan hidup Yakub—yang jauh lebih besar daripada kelimpahan materi (ay.14)—dijamin penuh oleh Pribadi yang tidak akan pernah meninggalkan dirinya (ay.15).

Itulah pelajaran yang harus dipelajari Yakub di sepanjang hidupnya.

Demikian juga kita. Sebesar apa pun penyesalan yang kita rasakan atau seberapa pun kita merasa jauh dari Allah, sesungguhnya Dia tetap hadir—menuntun kita dengan lembut dan membawa kita keluar dari tengah kekacauan untuk menerima berkat dari-Nya.

Tempat Perlindungan yang Teguh

Pekerjaan pertama saya adalah menjadi pegawai sebuah restoran cepat saji. Pada suatu Sabtu malam, seorang pria datang ke restoran dan bertanya kapan saya selesai bekerja. Itu membuat saya merasa tidak nyaman. Ketika hari semakin larut, ia kembali memesan kentang goreng, lalu memesan minuman, sehingga manajer saya tidak bisa mengusirnya. Walaupun rumah saya tidak terlalu jauh, saya takut berjalan pulang sendirian melewati beberapa tempat parkir yang gelap dan jalan setapak yang melintasi sebuah lapangan. Akhirnya, pada tengah malam, saya masuk ke ruang kantor untuk menelepon.

Orang yang saya telepon adalah ayah saya.Tanpa pikir panjang, ia segera meninggalkan kehangatan tempat tidurnya dan lima menit kemudian telah tiba di restoran untuk menjemput saya.

Keyakinan saya kepada ayah untuk datang dan menolong saya malam itu mengingatkan saya pada kepastian yang kita baca dalam Mazmur 91. Bapa kita di surga selalu menyertai, melindungi, dan memperhatikan kita ketika kita bingung, takut, atau membutuhkan pertolongan. Dia berkata, “Bila ia berseru kepada-Ku, Aku akan menjawab” (Mzm. 91:15). Allah tidak hanya menjadi tempat kita mencari perlindungan. Dia sendiri adalah perlindungan kita (ay.1). Dialah Gunung Batu yang dapat kita andalkan sebagai perlindungan (ay.2).

Di masa-masa yang menakutkan, membahayakan, atau penuh ketidakpastian, kita dapat mempercayai janji Allah. Dia berjanji bahwa ketika kita berseru kepada-Nya, Dia akan menjawab dan menyertai kita dalam kesesakan (ay.14-15). Allah itulah tempat perlindungan kita yang teguh.

Persis Seperti di Iklan

Dalam suatu liburan, saya dan suami mendaftarkan diri mengikuti wisata arung jeram santai di Sungai Chattahoochee, Georgia, Amerika Serikat. Hari itu saya mengenakan sandal, gaun terusan santai, dan topi lebar. Betapa kagetnya kami saat mengetahui bahwa wisata itu akan melewati sebuah jeram kecil yang cukup deras. Itu tidak ada di iklan yang kami lihat! Syukurlah kami serakit dengan pasangan yang sudah cukup berpengalaman mengarungi jeram. Mereka mengajari suami saya dasar-dasar mendayung dan berjanji mengarahkan kami untuk tiba di tujuan dengan selamat. Meski memakai pelampung, saya tetap menggenggam erat pegangan plastik pada rakit itu sambil berteriak-teriak. Setibanya di tepian sungai yang berlumpur dan turun dari rakit, saya harus membuang air dari dalam tas, sementara suami membantu saya memeras ujung gaun saya yang basah kuyup. Kami sangat senang, meskipun perjalanan itu tidak seperti yang diiklankan.

Tidak seperti brosur wisata yang tidak mencantumkan detail penting tentang jalur yang akan ditempuh, Yesus secara gamblang memperingatkan murid-murid-Nya tentang kesulitan yang akan mereka hadapi. Dia mengatakan bahwa mereka akan dianiaya dan dibunuh, serta Dia sendiri akan mati lalu dibangkitkan. Namun, Yesus juga menjamin bahwa Dia dapat dipercaya dan akan memandu mereka menuju kemenangan yang pasti dan pengharapan abadi (Yoh. 16:16-33).

Mungkin lebih menyenangkan apabila hidup mengikut Yesus berjalan mulus, tetapi Dia jelas mengatakan bahwa murid-murid-Nya akan menghadapi berbagai kesulitan. Namun, Dia berjanji untuk selalu menyertai kita. Kesulitan-kesulitan itu tidak menentukan, membatasi, atau menggagalkan rencana Allah bagi kita, karena kebangkitan Yesus telah mengarahkan kita pada kemenangan abadi.

“Disayang!”

“Disayang!”

Kata itu diteriakkan putri saya ketika ia sedang bersiap-siap di suatu pagi. Saya tidak tahu apa yang dimaksudnya. Ia lalu menepuk baju yang dikenakannya, selembar baju yang diwarisi dari sepupunya. Di bagian depan baju itu tertulis kata itu: “Disayang.” Saya memeluknya dengan hangat dan ia tersenyum bahagia. Saya mengikuti ucapannya, “Kamu memang disayang!” Senyumnya makin lebar, dan sambil melompat, ia pergi dan terus mengulang kata itu.

Saya memang bukan ayah yang sempurna. Namun, momen tadi terasa sempurna. Dalam interaksi yang spontan dan indah tersebut, saya melihat wajah putri saya yang berseri-seri dan mengalami apa rasanya menerima kasih yang tak bersyarat, yakni sukacita yang terlihat jelas. Ia tahu bahwa tulisan di bajunya benar-benar sesuai dengan perasaan ayahnya kepadanya.

Berapa banyak dari kita menyadari dengan sungguh-sungguh bahwa kita dikasihi oleh Allah Bapa dengan kasih yang tak terbatas? Terkadang kita masih tidak yakin dengan kebenaran itu. Begitu pula dengan bangsa Israel. Mereka bertanya-tanya apakah pencobaan yang mereka alami berarti bahwa Allah tidak lagi mengasihi mereka. Namun, dalam Yeremia 31:3, sang nabi mengingatkan mereka pada pernyataan Allah di masa lampau: “Aku mengasihi engkau dengan kasih yang kekal.” Kita juga merindukan kasih tak bersyarat seperti itu. Akan tetapi, luka hati, kekecewaan, dan kesalahan yang kita alami dapat membuat kita merasa tidak dikasihi. Namun, Allah membuka tangan-Nya—tangan Bapa yang sempurna—dan mengundang kita untuk mengalami dekapan kasih-Nya.

Membungkam Kritik

Saya bekerja dalam sebuah tim untuk menyelenggarakan acara tahunan bagi komunitas kami. Sebelas bulan kami habiskan untuk merencanakan setiap detail agar acara tersebut berhasil. Kami memilih tanggal dan tempat, menetapkan harga tiket masuk, dan memilih segala sesuatu dari penjual makanan hingga teknisi suara. Menjelang pelaksanaannya, kami menjawab pertanyaan publik dan menyediakan petunjuk. Setelah acara, kami mengumpulkan masukan. Ada masukan yang memuji, tetapi ada juga yang tidak mengenakkan. Tim kami mendengar antusiasme dan juga keluhan-keluhan dari hadirin. Masukan yang negatif terkadang membuat kami kecewa dan ingin menyerah.

Nehemia juga dikritik ketika memimpin sebuah tim untuk membangun kembali tembok Yerusalem. Orang mengejek Nehemia dan mereka yang bekerja bersamanya dengan berkata, “Lihat tembok yang mereka bangun! Anjing hutan pun bisa merobohkannya!” (Neh. 4:3 BIS). Tanggapan Nehemia telah menolong saya dalam menghadapi kritik: Alih-alih gundah atau berusaha menimpali, ia memohon pertolongan Tuhan. Alih-alih langsung membalas, Nehemia meminta Allah untuk mendengar bagaimana umat-Nya telah dihina dan meminta-Nya untuk membela mereka (ay.4). Setelah menyerahkan pergumulan tersebut kepada Allah, Nehemia dan rekan-rekannya melanjutkan pekerjaan pembangunan tembok itu “dengan segenap hati” (ay.6).

Kita dapat belajar dari Nehemia dengan tidak terusik oleh kritik yang ditujukan terhadap pekerjaan kita. Ketika dikritik atau diejek, daripada membalas karena marah atau sakit hati, kita dapat berdoa dan meminta Allah untuk menjaga hati kita dari kekecewaan sehingga kita dapat terus bekerja dengan segenap hati.

Kasih yang Rendah Hati

Ketika Benjamin Franklin masih muda, ia pernah membuat daftar berisi dua belas kebajikan yang ingin dicapainya sepanjang perjalanan hidupnya. Ia menunjukkan daftar itu kepada seorang teman yang kemudian menyarankan kepadanya untuk menambahkan “kerendahan hati” dalam daftarnya. Franklin senang dengan saran itu. Ia lalu menambahkan sejumlah panduan untuk membantunya dalam mencapai setiap kebajikan yang diharapkannya itu. Dalam tulisan Franklin, Yesus disebutnya sebagai salah satu pribadi rendah hati yang ingin diteladaninya.

Yesus menunjukkan kepada kita teladan yang terbesar tentang kerendahan hati. Kita membaca dalam firman Tuhan, “Hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus, yang walaupun dalam rupa Allah, tidak menganggap kesetaraan dengan Allah itu sebagai milik yang harus dipertahankan, melainkan telah mengosongkan diri-Nya sendiri, dan mengambil rupa seorang hamba, dan menjadi sama dengan manusia” (Flp. 2:5-7).

Yesus menunjukkan kerendahan hati yang teragung. Meski hidup kekal bersama Bapa, Dia memilih untuk menanggung hukuman salib karena kasih agar melalui kematian-Nya, Dia dapat membawa setiap orang yang menerima-Nya masuk dalam hadirat-Nya yang penuh sukacita.

Kita meneladan kerendahan hati Yesus ketika kita melayani Bapa Surgawi dengan cara melayani sesama. Kebaikan hati Yesus memampukan kita melihat sekilas keindahan yang menakjubkan dari suatu sikap yang bersedia mengesampingkan kepentingan diri demi memenuhi kebutuhan orang lain. Memang tidak mudah untuk bersikap rendah hati di tengah dunia kita yang serba egois. Namun, ketika kita bersandar sepenuhnya pada kasih Yesus, Juruselamat kita, Dia akan memberikan segala sesuatu yang kita butuhkan untuk mengikuti-Nya.

Dikenal Secara Pribadi

Para pengiklan telah menyimpulkan bahwa kata yang paling memikat perhatian pemirsa adalah nama pemirsa itu sendiri. Karena itu, sebuah saluran televisi di Inggris telah menampilkan iklan-iklan yang dibuat personal melalui tayangan mereka di dunia maya.

Kita mungkin senang mendengar nama kita disebutkan di televisi, tetapi itu tidak terlalu berarti tanpa adanya kedekatan yang dirasakan saat seseorang yang mengasihi kita memanggil nama kita.

Ketika berada di tempat Yesus dikuburkan setelah disalibkan, Maria Magdalena tersadar saat Yesus memanggil namanya (Yoh. 20:16). Mendengar satu kata itu, Maria Magdalena berpaling dan mengenali Sang Guru yang dikasihi dan diikutinya. Saya membayangkan bagaimana perasaan Maria bercampur aduk antara tak percaya dan bersukacita. Kedekatan yang terasa saat Yesus memanggil namanya telah memberikan kepastian kepada Maria bahwa Pribadi yang sangat mengenalnya itu benar-benar hidup dan tidak lagi mati.

Maria mengalami momen yang unik dan spesial bersama Yesus, dan kita pun dikasihi secara pribadi oleh Allah. Yesus berkata kepada Maria bahwa Dia akan pergi kepada Bapa-Nya (ay.17). Namun, Dia juga mengatakan kepada para murid bahwa Dia tidak akan meninggalkan mereka sebagai yatim piatu (Yoh. 14:15-18). Allah akan mengutus Roh Kudus untuk datang dan berdiam dalam diri anak-anak-Nya (lihat Kis. 2:1-13).

Kisah Allah tak pernah berubah. Baik dahulu maupun sekarang, Allah selalu mengenal setiap orang yang dikasihi-Nya (lihat Yoh. 10:14-15). Dia mengenal kita secara pribadi.

Nasihat Ayah

Setelah diberhentikan dari suatu pekerjaan editorial, saya berdoa dan meminta Allah untuk menolong saya mendapatkan pekerjaan baru. Namun, saat minggu demi minggu berlalu dan upaya saya menghubungi kenalan dan mengirim lamaran tidak juga membuahkan hasil, saya mulai bersungut-sungut. “Tuhan, tidakkah Engkau tahu betapa pentingnya bagiku memiliki pekerjaan?” tanya saya dengan sikap protes karena merasa doa saya tidak dijawab-jawab.

Saya lalu membahas keadaan saya tersebut dengan ayah saya. Ayah sering mengingatkan saya untuk mempercayai janji-janji Allah, dan kali itu beliau berkata, “Ayah ingin kamu mengalami sendiri apa artinya tetap mempercayai firman Allah.”

Nasihat ayah itu mengingatkan saya pada Amsal 3 yang berisi nasihat bijak dari orangtua kepada seorang anak yang dikasihinya. Bagian yang sudah sering dikutip ini sangat tepat diterapkan dalam kondisi saya: “Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertianmu sendiri. Akuilah Dia dalam segala lakumu, maka Ia akan meluruskan jalanmu” (Ams. 3:5-6). “Meluruskan jalan” berarti bahwa Allah akan menuntun kita menuju maksud yang dikehendaki-Nya untuk pertumbuhan kita. Maksud utama-Nya adalah agar saya menjadi makin serupa dengan-Nya.

Itu tidak berarti jalan yang dipilih-Nya bagi kita akan mudah. Namun, saya dapat memilih untuk percaya bahwa tuntunan dan waktu-Nya adalah yang terbaik untuk saya.

Apakah Anda sedang menanti-nantikan jawaban Allah? Pilihlah untuk mendekat kepada-Nya dan percaya bahwa Dia akan menuntun Anda.

Sambutan Hangat

“Sekarang, siapa yang akan menyambut jemaat yang datang?”

Itulah salah satu pertanyaan teman kami Steve setelah ia menerima kabar bahwa dirinya mengidap kanker dan harus absen dari gereja untuk sementara waktu. Dengan keramahannya, Steve bisa membuat siapa pun merasa diterima. Ia akan menyapa dengan sikap yang bersahabat, menjabat tangan dengan erat, bahkan memberikan “pelukan kudus” kepada jemaat yang datang ke gereja. Ia mengadaptasi Roma 16:16, yang menyatakan, “Bersalam-salamlah kamu dengan cium kudus.”

Sekarang, di saat kami mendoakan Steve agar Allah menyembuhkannya, ia justru mengkhawatirkan tidak adanya orang yang menyambut jemaat seperti itu selama ia absen dari gereja untuk menjalani operasi dan perawatan lanjutan.

Mungkin tidak setiap orang memberikan penyambutan sedemikian rupa seperti yang dilakukan oleh Steve. Namun, perhatiannya kepada orang lain menjadi teladan dan pengingat yang baik bagi kita. Perhatikan bahwa dalam Kitab Suci, Petrus mendorong orang percaya untuk memberikan “tumpangan seorang akan yang lain dengan tidak bersungut-sungut,” atau dengan cara yang berpusatkan pada kasih (1Ptr. 4:9; lihat Flp. 2:14). Meski memberikan tumpangan kepada orang yang melakukan perjalanan merupakan bentuk keramahtamahan yang umum pada abad pertama, tindakan itu haruslah selalu diawali dengan sambutan yang hangat.

Saat kita berinteraksi dengan orang lain di dalam kasih, baik melalui pelukan atau senyum hangat yang kita berikan, kita melakukannya “supaya Allah dimuliakan dalam segala sesuatu karena Yesus Kristus” (1Ptr. 4:11).

Bapa yang Sempurna

Hari itu, di lorong pertokoan yang padat, saya sedang bergumul mencari kartu ucapan yang tepat untuk Hari Ayah. Meskipun saya dan ayah sudah berdamai setelah mengalami ketegangan bertahun-tahun, saya tak pernah merasa dekat dengan ayah.

Wanita di sebelah saya mengeluh dan mengembalikan selembar kartu yang sempat dibacanya ke rak. “Mengapa sih tidak ada kartu untuk orang-orang yang sudah berusaha sebisa mungkin mempunyai hubungan baik dengan ayahnya?”

Ia pergi dengan frustrasi sebelum saya bisa menanggapi. Yang bisa saya lakukan hanyalah mendoakannya. Sambil bersyukur kepada Allah yang telah menunjukkan bahwa hanya Dialah Bapa yang sempurna, saya memohon agar Dia menguatkan hubungan saya dengan ayah saya.

Saya juga rindu menjalin hubungan yang makin akrab dengan Bapa saya di surga. Saya ingin seperti Daud yang meyakini penyertaan, kuasa, dan perlindungan Allah (Mzm. 27:1-6).

Ketika Daud berseru minta tolong, ia tahu Allah akan menjawabnya (ay.7-9). Daud menyatakan bahwa meskipun orangtua duniawi bisa menolak, meninggalkan, atau mengabaikan anak-anaknya, Allah menyambut dan menerima kita tanpa syarat (ay.10). Daud menjalani hidup dengan kepastian akan kebaikan Allah (ay.11-13). Seperti kebanyakan dari kita, adakalanya Daud bergumul, tetapi Roh Kudus menolongnya tetap bertahan dalam kepercayaan dan ketergantungan kepada Allah (ay.14).

Kita pasti akan menghadapi masalah-masalah dalam hubungan kita dengan sesama di sepanjang perjalanan hidup ini. Namun, meskipun orang lain mengecewakan, menjatuhkan, atau menyakiti kita, kita tetap dikasihi dan dilindungi sepenuhnya oleh Allah, satu-satunya Bapa yang Sempurna.

Wajah

Ketika cucu kami, Sarah, masih kecil, ia berusaha menjelaskan kepada saya apa yang terjadi ketika seseorang meninggal: “Yang masuk surga itu cuma wajah kita, bukan tubuh kita. Di surga nanti kita punya tubuh baru, tetapi wajah kita tidak berubah.”

Tentu saja, konsep Sarah tentang keberadaan manusia dalam kekekalan itu masih pemikiran kanak-kanak. Namun sebenarnya, ia telah menangkap satu kebenaran yang penting, yaitu bahwa wajah kita, bisa dikatakan, merupakan cerminan kasatmata dari jiwa kita yang tak terlihat.

Ibu pernah mengatakan bahwa jika saya sering memasang raut wajah yang galak maka itu bisa menjadi tampang saya seumur hidup. Ibu memang bijak. Alis yang berkerut, mulut yang menyeringai, dan tatapan culas dari mata kita mungkin menunjukkan bahwa jiwa kita sedang merana. Sementara itu, meski keriput, kerut, dan perubahan fisik lainnya mulai menghiasi wajah kita, tetapi sorot mata yang teduh, raut wajah yang tenang, senyum yang hangat dan ramah bisa menandakan adanya hati yang telah diubahkan.

Tidak banyak yang bisa kita lakukan terhadap wajah yang kita miliki sejak lahir. Namun, kita bisa melakukan sesuatu untuk bertumbuh menjadi pribadi yang kita inginkan. Kita dapat berdoa agar kita makin memiliki kerendahan hati, kesabaran, kebaikan, toleransi, rasa syukur, kerelaan mengampuni, damai sejahtera, dan kasih (Gal. 5:22-26).

Oleh anugerah Allah, dan pada waktu-Nya, kiranya hati Anda dan saya bertumbuh semakin menyerupai Tuhan kita, dan keserupaan itu tecermin pada wajah kita seiring dengan bertambahnya usia. Dengan demikian, seperti diungkapkan penyair Inggris, John Donne (1572–1631), kita bertambah tua “semakin indah hingga akhir hayat”.

Dalam Kebenaran

Bertahun-tahun lalu, saya pernah menghadiri pernikahan dari sepasang mempelai yang berasal dari negara yang berbeda. Perpaduan budaya seperti itu memang indah, tetapi perayaan tersebut mencampur unsur tradisi Kristen dengan ritual-ritual dari sebuah kepercayaan lain yang menyembah dewa-dewa.

Zefanya mengutuk keras tindakan mencampur kepercayaan lain dengan iman kepada satu-satunya Allah yang sejati (biasa disebut sinkretisme). Bangsa Yehuda telah menyembah Allah sekaligus mengandalkan Dewa Milkom (Zef. 1:5). Zefanya menyebutkan bagaimana bangsa itu menyerap budaya yang tidak mengenal Allah (ay.8) sembari memperingatkan bahwa sebagai akibat dari perbuatan itu, Allah akan membuang mereka dari tanah air mereka.

Meski demikian, Allah tidak pernah berhenti mengasihi umat-Nya. Penghakiman-Nya dimaksudkan agar mereka menyadari kebutuhan mereka untuk berpaling kepada-Nya. Zefanya pun mendorong bangsa Yehuda untuk mencari keadilan dan kerendahan hati (2:3). Kemudian Tuhan berjanji akan memberi mereka pemulihan di masa mendatang: “Pada waktu itu Aku akan membawa kamu pulang, yakni pada waktu Aku mengumpulkan kamu” (3:20).

Sinkretisme seperti yang terjadi pada pesta pernikahan yang saya hadiri itu memang sangat disesali. Namun pada kenyataannya, kita semua bisa dengan mudahnya mencampuradukkan kebenaran Allah dengan keyakinan-keyakinan lain dalam budaya kita. Kita membutuhkan tuntunan Roh Kudus untuk menguji keyakinan kita dengan kebenaran firman Allah dan memegang kebenaran itu dengan penuh keyakinan dan kasih. Allah Bapa kita menerima siapa saja yang menyembah-Nya dalam Roh dan kebenaran (lihat Yoh. 4:23-24).

Bahu-Membahu

Pada zaman kuno, kota yang temboknya rusak menjadi indikasi bahwa penduduknya telah dikalahkan. Mereka terancam bahaya dan berisiko dipermalukan. Itulah alasan orang Yahudi membangun kembali tembok kota Yerusalem. Nehemia 3 menunjukkan bahwa mereka melakukannya dengan bahu-membahu.

Sekilas, pasal 3 mungkin terlihat seperti cerita bertele-tele tentang apa tugas orang-orang dalam pembangunan tersebut. Namun, jika dicermati, pasal itu memperlihatkan bagaimana bangsa itu bergotong royong. Para imam bahu-membahu dengan para penguasa. Juru campur rempah-rempah dan tukang emas sama-sama bekerja. Orang-orang dari kota-kota sekitar datang membantu. Yang lainnya memperbaiki rumah di depan rumah mereka. Anak-anak perempuan Salum ikut mengadakan perbaikan (3:12) dan ada yang memperbaiki dua bagian, seperti orang-orang Tekoa (ay.5,27).

Ada dua hal yang menonjol dari pasal ini. Pertama, mereka semua bekerja sama untuk mencapai tujuan yang sama. Kedua, mereka semua dipuji karena telah mengambil bagian dalam pekerjaan itu dan bukan karena besar-kecilnya pekerjaan mereka masing-masing.

Saat ini kita melihat banyaknya keluarga yang hancur dan masyarakat yang rusak. Namun, Yesus datang untuk membangun Kerajaan Allah dengan mengubah hidup manusia. Kita dapat mengambil bagian untuk membangun kembali lingkungan kita dengan menunjukkan kepada sesama kita bahwa mereka bisa menemukan pengharapan dan hidup baru di dalam Yesus Kristus. Tugas itu memanggil kita semua. Karena itu, marilah kita bahu-membahu dalam mengerjakan bagian kita—besar atau kecil—untuk menciptakan komunitas kasih yang memungkinkan orang bertemu dengan Yesus.

Seruan Orang Buta

Beberapa tahun lalu, seorang rekan perjalanan memperhatikan bahwa saya berusaha sangat keras untuk dapat melihat benda-benda yang terletak di kejauhan. Ia kemudian melakukan satu hal yang sederhana, tetapi mengubah hidup saya. Ia melepas kacamatanya dan meminta saya untuk memakainya. Ketika saya memakai kacamatanya, penglihatan saya yang semula kabur, langsung menjadi jelas. Akhirnya saya pun pergi ke dokter dan ia meresepkan sepasang kacamata yang bisa saya pesan untuk memperbaiki masalah penglihatan saya.

Bagian dari Lukas 18 yang kita baca hari ini bercerita tentang seseorang yang tidak bisa melihat sama sekali. Menjalani hidup dalam kegelapan total telah memaksanya untuk bekerja sebagai pengemis. Berita tentang Yesus, sang guru dan pembuat mukjizat yang terkenal, telah didengarnya. Ketika rute perjalanan Yesus membawa-Nya melewati tempat orang buta itu mengemis, tersulutlah harapan dalam hati orang itu. “Yesus, Anak Daud, kasihanilah aku!” serunya (ay.38). Walaupun tidak bisa melihat secara fisik, secara rohani orang itu dapat melihat jati diri Yesus yang sebenarnya dan ia percaya bahwa Dia sanggup memenuhi kebutuhannya. Kepercayaannya itu mendorongnya untuk semakin keras berseru, “Anak Daud, kasihanilah aku!” (ay.39). Hasilnya? Kebutaannya disembuhkan, dan ia tidak lagi mengemis melainkan memuliakan Allah karena kini ia dapat melihat (ay.43).

Di masa-masa kegelapan, ke manakah Anda berpaling? Atas dasar apa Anda berseru? Kepada siapa Anda berseru? Kacamata memang menolong untuk memperbaiki penglihatan saya, tetapi jamahan Yesus, Anak Allah, yang penuh belas kasihan sanggup membuka mata hati seseorang yang buta secara rohani.

Membuka Mata

Saat pertama kalinya mengunjungi Gereja Chora yang sangat megah di Istanbul, saya dapat memahami beberapa cerita Alkitab yang tergambar dalam lukisan dinding dan mosaik zaman Bizantium yang terdapat pada langit-langit gereja itu. Namun, ada banyak detail yang terlewatkan oleh saya. Dalam kunjungan kedua, saya didampingi oleh seorang pemandu. Ia pun menunjukkan semua detail yang saya lewatkan sebelumnya, sehingga saya mendapatkan gambaran yang utuh! Misalnya, gambaran pada lorong pertama dari gereja itu melukiskan kehidupan Yesus sebagaimana yang dicatat dalam Injil Lukas.

Adakalanya ketika membaca Alkitab, kita bisa memahami kisah-kisah dasarnya, tetapi bagaimana kaitan antara satu bagian dan yang lainnya? Bagaimana dengan detail-detail Kitab Suci yang saling terjalin hingga menjadi satu kisah yang sempurna? Memang tersedia buku-buku tafsiran Alkitab dan bahan pendalaman Alkitab, tetapi kita juga membutuhkan pemandu, yaitu pribadi yang akan membuka mata kita dan menolong kita melihat keajaiban-keajaiban dari firman Allah yang tertulis. Pemandu itu adalah Roh Kudus dan Dialah yang akan mengajarkan kepada kita “segala sesuatu” (Yoh. 14:26). Paulus menulis bahwa Roh Kudus “menjelaskan hal-hal mengenai Allah . . . menurut ajaran Roh Allah” (1Kor. 2:13).

Betapa indahnya ketika Sang Penulis Alkitab itu sendiri menunjukkan kepada kita segala keajaiban dari firman-Nya! Allah tidak hanya memberi kita firman-Nya yang tertulis dan pewahyuan-Nya, tetapi Dia juga menolong kita memahami dan belajar darinya. Bersama pemazmur, marilah berdoa, “Singkapkanlah mataku, supaya aku memandang keajaiban-keajaiban dari Taurat-Mu” (Mzm. 119:18).

Halaman